Saturday, January 2, 2010

Hadirnya Sebuah Mimpi

Dengan nama ALLAH yg Maha Pemurah lg Maha Penyayang. Aku bukanlah penyair, bukan jua penulis lirik, aku tidak mampu berkarya sebaik org lain tapi aku mahu mencoret sesuatu buat dia...walaupun aku tahu dia tidak akan membacanya

Di mana harus aku mulakan
kali pertama meluah saat tak tertanggung
mulanya hadir sebuah mimpi
tersedar tetapi tidak kufahami
mengapa hati terlalu ingin mengenali
sedikit demi sedikit aku mencari
mula mencipta angan dari realiti

Bertahun-tahun menanti keajaiban
agar bertemunya dua insan
pernah melihat tapi tidak pernah tahu tentangmu
malah tidak pernah terfikir untuk mengambil tahu
segala kata yg tersurat menjadi tersirat

Aku mencari cinta di bumi ALLAH
menebus dosa membayar nilaian sebuah kehidupan
ku gagahi melangkah ke puncak jabal rahmah
menitis air mata menyebut namamu
Di bawah pancuran emas kedua tangan menadah doa,
tidak terhingga harapan yang aku sandarkan

Aku melihat dirimu tanpa bayang
istikharah belum ketemu jawapan
teringin benar bertanya khabar
tapi maluku masih menebal
bimbang diri tidak layak lalu dianggap lalang-lalang menghiasi taman
ALLAH...tangisan dalam hati masih begini
menanti jawapan seorang lelaki yang belum bertemu soal.

Satu hari aku terjatuh
tak mampu berdiri semula
tapi aku lihat dirimu melangkah terus kedepan
terasa diri makin tertinggal jauh
menanti dirimu menoleh ke belakang
datang padaku menghulur kata bahawa aku bukan lemah
tapi...kamu terus melangkah
mustahil untuk mendengar suaraku
kerna berkata tapi tak pernah meniti bibir

kerna dirimu aku mengenali insan-insan sekelilingmu
yang datang dan pergi dalam hidup ini tanpa sedar
tapi dirimu masih tidak hadir
mungkin ALLAH berkehendak lain buatku
hanya sandaran yang tidak layak ada harapan
mengajar aku menjadi lebih matang

Kini aku masih menanti
dirimu yang tidak pernah kukenali hati budi
pertemuan dalam mimpi menyentap perasaanku
lalu kucoretkan sebuah nukilan buatmu
puas mencuba untuk menyingkirkan tapi tak mampu
aku bimbang hanya nafsu semata
gementar pula menanti gagal
Aku membawa impian ini ke mana saja
mengharap ada jawapan dari ALLAH buatku
benarkah diri ini akan halal buatmu...

1 comments:

chAq said...

saya tersentuh..
hati kecil saya kagum!
Andai dia direncanakan Allah buatmu, maka dekatkanlah dia..
Andai dia membawa keburukan buatmu, moga dijauhkan mu darinya..
Hanya doa segala senjata setelah usaha dan iktiar

Post a Comment